Dapatkan Uang dari Adf.ly

Aku Membencimu seumur Hidupku !

No Comments
Air hujan terus berjatuhan, udah seharian ini hujan turun terus, hah… rasanya males untuk melakukan aktivitas, akhirnya yang ku lakukan hanya berdiam diri di kamar. Suara hujan memang sedikit membuatku takut, tapi masih berani untuk menatap setiap air yang jatuh dari langit tersebut walau hanya di balik kaca jendela, air yang berembun di jendela semakin menandakan bahwa hujan hari ini benar-benar deras. Aku merasa merinding setiap ada udara yang masuk melalui cela-cela kamarku, dingiiin sekali… Oh tuhan kenapa aku teringat akan kenangan itu.
5 tahun yang lalu…
“Bagas!”
“cepat” ucap bagas kepadaku… hari ini benar-benar hari sial kami, hujan tiba-tiba turun dengan derasnya padahal tadi pagi matahari masih menampakan cahayanya sewaktu kami berangkat sekolah.
“sini aja” ucapnya, sambil membelokan sepedanya di depan sebuah toko yang tak berpenghuni, akupun mengikutinya.
“huuuuffftttt” desahku, melihat seragamku yang sudah basah kuyup.
“sudahlah, jangan ngeluh, jelek tau” godanya
“apaan sih…”
“tu kan? Liat-liat… jelek banget siih” ucapnya sambil mencubit pipiku.
“lepasin gas, sakit tau”
“hehehe… sudah kita tunggu sampai hujannya reda, oke” ucapnya sambil merangkul pundakku. Akupun hanya menatapnya dan tersenyum.
Aku dan bagas adalah teman baik lebih tepatnya “Sahabat” sejak SD sampai sekarang (kelas 3 smp) kami bersekolah di sekolah yang sama dan selalu satu kelas. Ya karena absen kami hampir berdekatan kalau dia Bagas Pratama, aku Bianca pertiwi. Kami juga lahir di bulan dan tahun yang sma lo… hanya saja tanggalnya yang berbeda, dia lebih tua dariku 10 hari. Rumah kami juga berdekatan, so, wajar kalo kita klop banget..
“udah reda nih, pulang yuuk gas” ucapku sambil memastikan air hujan benar-benar sudah berhenti. Telapak tanganku ku ulurkan untuk memastikannya, tiba-tiba…
“ayo pulang” tangan bagas memegang telapak tanganku, akupun tersenyum dan mengangguk.
Tepat jam 17.10 aku sampai di rumah. Mamaku udah menantiku di depan rumah.
“sayang, kamu gak apa-apa kan?”
“enggak apa-apa kok, ya sudah aku mandi dulu ya mama… muach” ucapku, lalu mencium pipinya, kemudian aku beranjak menuju kamar mandi…
Setelah habis mandi, aku menatap kaca jendela kamarku, ku lihat hujan mulai turun lagi..
“huuuffftt, padahal kan musim hujan sudah berakhir…” desahku
Aku mendekat ke jendela dan ku sentuhkan tanganku di kaca, kulihat hampir semua pemandangan di luar tak terlihat karena air yang mulai berembun, jendela kamar bagas juga tak terlihat sama sekali. Pahadal biasanya setiap sore kami selalau berbicara melalui kamar jendela kami masing-masing, ya walaupun jaraknya agak jauh tapi aku masih bisa berbicara dengannya… “tururutt… turuuuruutt…” hapeku berbunyi..
“hallo…”
“hallo bian, kayaknya gak jadi ngerjain PR bareng deh, soalnya hujanya deras”
“iya gak apa-apa gas”
“kamu bisa ngerjain sendri kan?”
“ya bisa lah, aku gak gak bodoh-bodoh amat”
“iya deh, gak bodoh-bodoh amat, tapi Cuma terlalu bodoh… hehehehe”
“o ya”
“iya dong, udah bodoh, cerewet, suka marah lagi.. ckckckck”
“apaan siihh, kamu kalau Cuma mau ngatain aku gak usah telepon oke, bye”
“eiiisstt… tunggu dulu dong… masak udah marah, jelek tau kalo marah”
“biariinn!”. tut tut tut… dan akhirnya telepon ku matikan..
Aku kemudian naik ke atas ranjangku yang empuk, memeluk boneka anjing kesayanganku.. hapeku berbunyi, ada 1 pesan.
“jangan lupa dikerjain ya bodoh, good luck… muuuacchh… hehehe”
Iihhhh… bikin kesel aja nih bagas, aku kan gak bodoh Cuma males aja.. sama aja ya.. hehehe… hah… dingin bangettt jadi ngantukk…
“bagas kita mau kemana?” tanyaku pada bagas yang tiba-tiba menarik tanganku setelah jam pelajaran terakhir.
“udah ikut aja”
Akupun hanya diam. Tepat di bawah pohon belakang sekolah. Bagas mau ngapain.
“aku mau ngomong sama kamu”
“apa?” tanyaku penasaran
“bian, aku cinta kamu” ucapnya
“kamu serius gas” aku tidak percaya dengan yang diucapkan bagas barusan
“iya”
“aku… aku juga… juga”
“biancaaaa!” hah lo kok tiba-tiba ada suara mama, inikan di sekolah.
“banguuuunnn!…” brruuuukk, akhirnya aku jatuh dari ranjangku yang empuk dan terjatuh di lantai yang keras.
“aduhh… iya ma,… huuuuaaahh” ternyata mimpi. ih tu mama ketok-ketok pintu plus teriak-teriak segala bikin mimpi indah bianca rusak… stop… aku mulai berfikir.
kok aku mimpi’in bagas siih duh masak aku benar-benar suka sama dia. Gak mungkin kan? hello bianca… dia itu Cuma sahabat kamu, gak lebih gak kurang. (titik) kamu sendiri kan yang bilang. Hah sadar sadar bianca…
Oke… kita lanjut, sekarang mau ngapain ya… o ya mandi and goes to school..

“ayo anak-anak Pr’nya dikumpulin, bagas tolong bantu ibu” perintah bu shinta.
“mampus, aku belom buat” iiihhh gara-gara ketiduran “oh my god, help me”
“kenapa bian? jangan bilang kamu belum buat” tanya nina teman sebangku’ku
“hehehehe…”
“mana tugasnya” pinta bagas, yang sudah ada di depan bangku’ku
“ini gas” nina memberikan buku tugasnya
“bian, mana?” ucapnya sambil mengulurkan tangan meminta.
“hehehehehe” akupun hanya bisa nyengir
Diapun pergi mengambil tugas anak-anak yang lain, kemudian maju ke depan berbicara dengan bu shinta, entah apa yang mereka bicarakan, bu shinta melihatku. Tanpa ekspresi itulah tampang wajahku saat itu..
“baiklah kita mulai pelajaran hari ini” ucap bu shinta, dan bagas kembali ke tempat duduknya, 2 jam… akhirnya pelajaran berakhir..
“ikut aku” ucap bagas, sambil menarik tanganku
“kemana sih, aku kan lagi bicara sama nina” protes’ku, ngapain sih ni anak.
“udah gak papa kok” ucap nina.. iihh si nina.
“iya..iya..” akupun mengikuti bagas, seisi kelas melihat kami berdua, ya tapi bukan masalah.. karena mereka menganggap aku sama bagas tu kayak lem sama perangko… lengket teruus… hehehehehe… wait wait… kok kalau di pikir-pikir, mirip mimpiku semalem… jangan-jangan jadi kenyataan nih… waaaahhh…
Akhirnya aku dan bagas berhenti di suatu tempat… gilaaa, persiiss.. di bawah pohon belakang sekolah.. masak iya, bagas mau nyatain persaannya kayak dimimpi… tapi siapa tau juga… tiba-tiba jantungku jadi gak karuan…
“aku mau ngomong sesuatu” diapun memulai pembicaraan
“apa?” tanyaku gugup
“kok apa?, kamu kan harusnya tau bian” nada bagas sedikit meninggi.. kok dia tanya balik. atau jangan jangan dia tau kalo aku semalem mimpi’in dia nembak aku… waaah berarti…
“bian!” teriak bagas seperti gak sabar melihat wajahku yang bingung sendiri.
“eh iya iya, aku tau” jawabku
“bodoh!”
“maksudnya?” aku mulai bingung.
“bian, bian… kenapa sampek lupa ngerjain sih, padahal kan udah aku ingatkan, kamu tau nggak bu shinta tadi mau hukum kamu tau, gara-gara kamu gak ngerjain PR. Untung aja dia mau kasih dipensasi sampek besok.” Jelas bagas
“haaah, jadi Cuma mau ngomong itu” ucapku yang gak percaya
“ya, habis kalo aku bilang di kelas, dikira’in aku belain kamu, sebagai ketua kelas kan aku juga harus jaga harga diriku sebagai ketua yang disiplin bodoh”
“haaahh” lagi-lagi hanya itu yang keluar dari mulutku
“bodoh! Emang kamu pikir aku mau ngomong apa?” tanyanya padaku
“gak tau”
“kamu kenapa sih bian? Aneh tau hari ini” ucapnya
“gak apa-apa kok” entah kenapa aku kecewa banget.. nget..nget…
“kalo masalah tugas ntar aku bantu.. oke” dia merangkulku, dan mengajakku balik ke kelas. Aku hanya tersenyum.
Sampai di kelas bagas masih saja merangkulku, nina yang melihat kami hanya senyum-senyum. Akupun ngelepasin rangkulan bagas.
Setelah pulang sekolah akupun langsung masuk kamarku, hari ini rasanya aku ingin langsung tidur apalagi tadi ada bimbingan sampai sore. Dan yang pasti aku sudah ngerjain tugasnya bu shinta jadi nggak khawatir. Haaaaahhhh… kenapa aku masih kecewa…
Esok harinya, aku mencoba membuat bagas cemburu
“Don, ke kantin bareng yuk”
“serius ni, ayo” bagas hanya melihatku, aku sempat dengar anak-anak lain bertanya pada bagas.
“wiihh, marahan sama bianca” ucap roy
“di ambil doni tu” timpal didon
“kan aku sama bianca Cuma sahabat” itulah kata yang keluar dari mulut bagas. Deg, dia benar kita hanya sahabat gak kurang gak lebih.
Beberapa hari ini aku masih memikirkan bagas, kenapa perasaan ini semakin mendorongku untuk mencari kepastian. Tuhan.. apa yang harus aku lakukan. Iya memang sih sampai sekarang bagas gak punya pacar, kan tiap hari Cuma sama aku. Tapi apa dia punya perasaan yang sama. Apakah salah rasa ini muncul Tuhan. Aku tak ingin perasaan ini merusak persahabatan aku dan bagas. Aku sangat menyayangi bagas, bagas juga menyayangiku. Tapi sayang dan cinta itu beda. Pikiranku mulai kacau. Umurku baru 14 tahun tapi sudah merasakan galau karena cinta.. hehehe
Aku akan membenci diriku sendiri kalau sampai perasaanku ini merusak persahabatanku dengan bagas.. tapi aku ingin kepastian…
“tok tok tok.. bian”
“siapa?” ganggu orang mau tidur aja
“bagas, aku masuk ya”
“gak…” belom selesai aku jawab bagas udah masuk kamarku, iih ni orang gak punya sopan santun, katanya paling pintar satu kelas… huuufftt
“lagi ngapain?”
“tidur, ngantuk banget… pulang aja sana” usirku
“kok gitu, ayolah bian kan masih jam 7 masa udah tidur”
“suka-suka dong”
“kamu marah ya?”
“enggak”
“ayolah bian, beberapa hari ini kamu kenapa sih, deket-deket sama doni lagi?”
“kamu itu yang kenapa?” ucapku yang mulai kesal
“aku?” bagas jadi bingung
Entah apa yang membuatku merasa harus memastikan perasaanku ini.
“iya kamu?” rasanya aku ingin nangis, karena aku terlalu takut kalo ujung-ujungnya kita berantem.
“aku punya salah sama kamu?” tanya bagas
Aku hanya menggeleng
“terus?”
“kamu itu bodoh apa pura-pura bodoh sih?”
“aku masih gak ngerti maksud kamu”
“sudahlah… pulang aja deh kamu, aku mau tidur” akupun memejamkan mataku
“oke, aku pulang.. mimpi indah” ucapnya sambil mengelus rambutku dan meninggalkan kamarku.. oh tuhan… sikapnya membuatku semakin berharap tuhan.
Haaah.. pagi ini cerah, aku harap hari ini akan cerah juga buat aku. Aku lihat hape’ku ada 3 pesan masuk. Dan semuanya dari bagas,
“maaf, kalau aku punya salah”
“please, kasih tau apa yang nggak bisa aku mengerti”
“aku sayang kamu bian”
Itulah isi masing-masing pesan dari bagas.. sangat singkat.
Saat pulang sekolah aku mengajak bagas ke bawah pohon belakang sekolah.
“kamu sudah gak marah lagi kan?” ucap bagas
“aku nggak marah sama kamu”
“oke… terus?” dia memutar bola matanya. Tu kan mau di ajak ngomong serius, pasti ada aja ulahnya.
“kamu sayang nggak sama aku?” ucapku to the point
“hah.. ya sayang lah, sayang banget malahan” lo tau nggak gas, hampir anak cewek satu kelas tu naksir kamu. Dan sikap baik kamu itu seakan-akan memberi harapan ke mereka. Coba aja kalo gak ada aku, pasti itu cewek-cewek pada nyerang kamu kayak macan…
Hehehe… terlalu di besar-besarkan.
“cinta gak sama aku?”
“maksudnya?” tanyanya bingung, akupun sendiri bingung kenapa bisa nanyain itu.
“ya kamu cinta gak sama aku, tinggal ngomong ya atau tidak susah amat sih” ucapku dengan sebal
“kalau cinta kenapa kalo nggak kenapa?’ dia balik nanya
“ya gak apa-apa sih” iiiihh ni orang,
“kalao aku gak cinta sama kamu apa kamu benci sama aku” ucapnya. Deg kenapa dia nanya gitu apa dia gak suka sama aku, aku nggak mungkin benci sama dia. Cukup lama kami terdiam… dan hujan tiba-tiba turun…
“eh ayo balik” ucapnya sambil balikin badan
“aku akan benci kamu kalo kamu ninggalin aku disini!” ucapku keras
Diapun kembali menatapku.. hujan semakin deras tapi entah mengapa tubuhku tak merasakannya padahal seragamku sudah basah kuyup.
“oke.. bian… hujannya deras ni.. balik ayo, ntar kamu sakit” dia memegang tanganku. Haaah emang kayaknya sia-sia hari ini ya sudahlah…
Andai saja kamu tau, aku tersiksa dengan perasaan ini, aku butuh kepastian. huuufffttt. badanku dingin banget… hujan belum berhenti-berhenti juga lagi.. “tururut…tururut…” siapa sih yang telepon. bagas.
“hallo”
“hallo, bian kamu nggak papa kan?”
“iya gak papa” jawabku dengan suara menggigil kedinginan..
“kedinginan ya?”
“gak juga kok, oya maaf soal tadi”
“hahahahaha” dia hanya tertawa
“kok tertawa” tanyaku
“aku baru nyadar, kamu tadi nembak aku ya?” ucapnya sedikit menggoda
“hah… eng… nggak” jawabku terbata-bata karena gugup
“hahahaha… eh bian, kamu cinta ya sama aku”
“enggak”
“jujur aja deh”
“enggak”
“yah… trus ngapain tanya ke aku cinta atau nggak. Atau jangan-jangan kamu mau jadian sama dony, tapi takut sama aku” aku tau nada bicara dia bercanda tapi…
“enggak!”
“hahahaha… marah dia… aku cinta sama kamu bian” ucapnya memecahkankan pikiranku, gak salah denger, ini bukan mimpi lagi kan…
“hah…”
“benar-benar cinta dari dulu malahan, tapi aku takut kamu marah” oh my god, ini bukan mimpi.
“bagas…”
“iya, eh buka’in dong, aku sudah di depan kamarmu”
“hah”
“gak usah hah, cepat”
“iya iya” apaan sih ni orang tiba-tiba di depan kamar..
“sudah puas?” tanyanya padaku, aku Cuma senyum-senyum
“senyum-senyum aja terus” ucapnya menggoda
“apaan sih, ya sudah balik sana udah malem”
“gak mau” dia malah menjatuhkan tubuhnya di kasurku
“iihhh, ntar dimarahin mama loo”
“aku mau tidur disini, hehehehe…”
“ngaco ngomongnya” ku pukul bahu bagas… hah hari ini aku senang, akhirnya perasaanku sudah terjawab
“sana pulang”
“iya iya”
“dah… ati-ati jangan nabrak pintu… hehehe”
“I MIIS YOU” ucapnya sebelum meninggalkan kamarku.
“I miss You too, kenapa gak I love you” ucapku lirih…
Akhirnya statusku dan bagas jadi “pacar” sudah satu bulan kami pacaran, ya tapi rasanya sama saja bagiku kayak hari-hari biasa, dia malah sering bikin aku cemburu.
“bian tunggu di belakang sekolah ya, soalnya aku mau ngantarin didon dulu.. oke sayang”
“iya… iya bawel”
“oh iya, jangan ketemuan sama cowok lain” ucapnya sambil menatapku tajam
“dan, kalo kamu gak nemuin aku di belakang sekolah. Aku akan membencimu seumur hidupku” ku balas tatapannya
“oke” diapun pergi, entah mengapa aku tak rela dia pergi.. akupun pergi ke belakang sekolah… sudah satu jam lebih aku menunggu… bagas tak kunjung datang… hujanpun turun dengan derasnya, tapi tak ada satu niatan untuk beranjak dari tempat itu. Air mataku menetes… entah perasaan apa yang terjadi, aku mulai terisak, dadaku sesak.. sesak sekali… “bagas” nama dialah yang terucap dari mulutku..
Waktu tak bisa menjanjikan akan memberikanmu kebahagiaan setiap saat
Tetapi waktu pasti akan memberikan kebahagiaan kalau itu emang sudah waktunya
“Aku membencimu, seumur hidupku bagas” teriakku dihadapan bagas… tapi lebih tepatnya di depan pusaran bagas. Dia meninggalkanku begitu saja… andai saja aku menahannya untuk tidak pergi, andai saja aku ikut dengannya, andai saja… andai saja… pasti kecelakaaan itu tak pernah terjadi…
Tuhaann, kenapa kau ambil bagas secepat ini…
Kupandangi batu nisan didepanku, tertulis jelas BAGAS PRATAMA lahir 1 januari 1995 wafat 26 mei 2009…
“kenapa kamu ninggalin aku bagas”…
Air mataku pun mengalir… sungguh kenangan manis dan pahit itu selalau teringat olehku…
Sampai saat ini, “Aku membencimu, seumur hidupku” ucapku, diikuti linangan air mataku.
Selesai (ganbatte)
Cerpen Karangan: Anitrie Madyasari
Facebook: Anitrie Ganbatte Pholephel

Anda sopan kami Segan

Cantumkan Link Sumber,
Mari saling menghargai

Dapatkan Uang dari Adf.ly

DIDUKUNG OLEH

tips blogger dan computer 1337day Exploits Database tips blogger dan computer Banner christian tatelu   Binus Hacker - Independent Hacking Community Blog dofollowseowaps Search Engine ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free Add to Google Reader or Homepage Add to netvibes freebanner4u SERIBU KAWAN PINTU TAUBAT iklanseribu artissexy17
freebacklinks4u satriopiningit KATA MUTIARA4U sehatwalafiah iniinfo4u
freebanner4uSERIBU KAWANbertaubatlahiklanseribuartissexy17freebacklinks4usatriopiningitkatamutiara4usehatwalafiahiniinfo4uiklansahabat2billiontraffic4uiklanwargaseribusayangbloggratiss4usurgalokaSERBA SERBISENI LUKISTEMPLATE GRATISWARGA BISNISAGUS FAUZY4905GOBLOGANEKA VIDEOFECEBLOG 4UIsangrajamayasurgawebbabulfatahbacklinkgratis4uBUSANA MUSLIMseribukatamutiaramajelisrasulullahSERIBU KAWAN seribusayang bloggratiss4u TEMPLATE GRATIS ANEKA VIDEOFECEBLOG 4UI
SERIBU KAWAN Directory Subscribe in Bloglines Add to The Free Dictionary Add to Excite MIX Powered by FeedBurner I heart FeedBurnerWorth for ziever0930.blogspot.comWebsite health for ziever0930.blogspot.com Major Web DirectoryCheck google pagerank for ziever0930.blogspot.comziever0930.blogspot.com-Google pagerank and Worth
Powered by Blogger.